EFEKTIVITAS KOMUNIKASI DAN NEGOSIASI DALAM BISNIS

EFEKTIVITAS KOMUNIKASI DAN NEGOSIASI DALAM BISNIS
Istilah komunikasi berasal dari bahasa inggris yaitu communication, sedangkan dari bahasa latin adalah comunicatus yang mempunyai arti berbagai atau menjadi milik bersama. Komunikasi diartikan sebagai proses sharing diantara pihak-pihak yang melakukan aktifitas komunikasi tersebut. 

Lexicographer (ahli kamus bahasa) mengatakan komunikasi adalah upaya yang bertujuan untuk mencari kebersamaan. Jika dua orang berkomunikasi maka pemahaman yang sama terhadap pesan yang saling dipertukarkan adalah tujuan yang diinginkan oleh keduanya. Menurut Webster’s New Collegiate Dictionary menjelaskan bahwa komunikasi adalah suatu proses pertukaran informasi diantara individu melalui system lambing, tanda atau tingkah laku. 

Ilmu komunikasi adalah ilmu pengethuan social yang bersifat multidisipliner, olehnya itu tidak bias menghindari perspektif dari beberapa ahli yang tertarik pada kajian tentang komunikasi, sehingga pengertian dan definisi komunikasi menjadi semakain banyak dan beragam, tetapi pada dasarnya semua itu bersifat saling melengkapi dan menyempurnakan. 

Komunikasi adalah suatu proses melalui mana seseorang (comunikator) menyampaikan stimulus (biasanya dalam bentuk kata-kata) dengan tujuan nutk mengubah atau membentuk perilaku orang-orang lainnya. 

Devinisi komunikasi secara umum adalah suatu proses pembentukan, penyampaian, penerimaan, pengelolaan pesan yang terjadi dalam diri seseorang dan atau diantara dua atau lebih dengan tujuan tertentu. Artinya bahwa komunikasi tersebut adalah suatu proses mengenai pembentukan, penyampaian, penerimaan, dan pengolahan pesan. Setiap pelaku komunikasi dengan demikian akan melakukan empat tindakan yaitu : membentuk, menyampaikan, menerima dan mengolah pesan. Ke-empat tindakan tersebut lazimnya terjadi secara berurutan. Membentuk pesan artinya menciptakan sesuatu idea atau gagasan. Ini terjadi dalam benak kepala seseorang melalui proses kerja system syaraf. Pesan yang telah terbentuk ini kemudian disampaikan kepada orang lain baik secara langsung ataupun tidak langsung. Bentuk dan mengirim pesan, seseorang akan menerima pesan yang disampaikan oleh orang lain. Pesan yang diterimanya ini kemudian akan diolah melalui sistem syaraf dan diinterpretasikan. Setelah diinterpretasikan, pesan tersebut dapat menimbulkan tanggapan atau reaksi dari orang tersebut. Apabila ini terjadi, maka si orang tersebut kembali akan membentuk dan menyampaikan pesan baru. 

Demikianlah ke empat tindakan ini akan terus-menerus terjadi secara berulang-ulang. Pesan adalah produk utama komunikasi. Pesan berupa lambang-lambang yang menjalankan ide/gagasan, sikap, perasaan, praktik atau tindakan. Bisa berbentuk kata-kata tertulis, lisan, gambar-gambar, angka-angka, benda, gerak-gerik atau tingkah laku dan berbagai bentuk tanda-tanda lainnya. Komunikasi dapat terjadi dalam diri seseorang, antara dua orang, di antara beberapa orang atau banyak orang. Komunikasi mempunyai tujuan tertentu. Artinya komunikasi yang dilakukan sesuai dengan keinginan dan kepentingan para pelakunya. 

BENTUK DASAR KOMUNIKASI 
Pada dasarnya terdapat dua bentuk komunikasi : 
1. Komunikasi verbal. Komunikasi verbal merupakan salah satu bentuk komunikasi yang lazim digunakan dalam dunia bisnis untuk menyampaikan pesan bisnis kepada pihak lain secara tertulis maupun lisan. Sifat komunikasi verbal ini adalah memuliki struktur yang teratur dan terorganisasi yang baik, sehingga tujuan penyampaian pesan utamanya pesan bisnis dapat tercapai. Misalnya saja : 
  • Membuat dan mengirim surat pengantar barang 
  • Membuat dan mengirim surat teguran atau peringatan
  • Membuat surat permintaan barang 
  • Surat pemesanan barang 
  • Suratpenawaran barang 
Komunikasi bisnis yang efektif sangat bergantung pada ketrampilan sesorang dalam mengirim atau menerima pesan. Secara umum untuk menyampaikan pesan-pesan bisnis sesorang dapatmenggunakan tulisan maupun lisan, sedangkan untuk menerima pesan bisnis, seseorang dapat menggunakan pendengaran dan bacaan. 

2. Komunikasi nonverbal 
Komunikasi nonverbal adalah komunikasi yang dilakukan manusia bukan dengan menggunakan kata-kata, melainkan dengan menggunakan gerakan-gerakan tubuh, bahasa tubuh (body language). Misalkan saja : 
  • Menggertakan gigi sebagai tanda sedang marah. 
  • Mengerutkan dahi sebagai tanda sedang berpikir keras 
  • Gambar pria dan wanita yang dipasang dipintu toilet 
  • Menganggukan kepala sebagai tanda mengiyakan atau mengerti 
  • Dll 

PROSES KOMUNIKASI BISNIS 
Bovee dan Thill dalam buku bussines Comunication Today mengemukakan proses komunikasi terdiri atas : 
1. Pengirim mempunyai suatu idea tau gagasan 
2. Pengirim mengubah ide menjadi gagasan 
3. Pengirim menyampaikan pesan 
4. Penerima menerima oesan 
5. Penerima menafsirkan pesan 
6. Penerima memberikan tanggapan dan mengirim umpan balik 

MASALAH DALAM PROSES KOMUNIKASI 
Factor-faktor penghambat dalam proses komunikasi dapat dikelompokkan dalam empat kelompok : 
1. Masalah dalam mengembangkan pesan Sumber masalah pentimng dalam mengembangkan pesan adalah dalam memformulasikan pesan, antaranya adalah munculya keragu-raguan tentang isi pesan, kurang terbiasa dengan situasi yang ada atau masih asing dalam audance, adanya pertentangan emosional, sulit mengekspresikan idea tau gagasan. dll 
2. Masalah dalam menyampaikan pesan Masalah yang paling jelas disini adalah factor fisik. Misalnya saja terdapat sambungan kabel yang kurang baik pada sound sistym, dll. Atau biasanya juga terjadi apabila dua pesan yang disampaikan memiliki pemahaman yang saling berlawanan atau bermakna ganda. 
3. Masalah dalam menerima pesan Masalah yang muncul dalam menerima pesan antara lain adanya persaingan antara penglihatan dengan suara, kursi yang tidak nyaman, lampu yang kurang terang, bising, dll 
4. Masalah dalam menafsirkan pesan Perbedaan penafsiran terjadi dilatarbelakangi oleh : 
a. Perbedaan latar belakang 
b. Perbedaan penafsiran kata 
c. Perbedaan reaksi emosional 

MEMBANGUN KOMUNIKASI YANG BAIK 
Untuk dapat melakukan komunikasi yang efektif diperlukan beberapa persyaratan antara lain : 
a. Kesamaan persepsi 
b. Ketepatan (sasaran audience/penerima) 
c. Kredibilitas (menyangkut karakteristik penerima pesan) 
d. Pengendalian (ketika ada reaksi dari penerima pesan) 
e. Keharmonisan (hubungan yang baik dengan penerima pesan) 

Komunikasi yang efektif dapat mengatasi berbagai permasalahan/hambatan yang dihadapai dalam komunikasi. Olehnya itu perlu memperhatikan : 
a. Membuat sustu pesan secara hati-hati 
b. Meminimalkan gangguan dalam proses komunikasi 
c. Mempermudah upaya umpan balik antara pengirim dan penerima. 

PROSES NEGOSIASI 
Negosiasi adalah sebuah transaksi dimana kedua belah pihak yang melakukan komunikasi mempunyai hak atas hasil akhir. (oliver). Pakar lain mengatakan bahwa negosiasi adalah proses dimana paling sedikit ada dua pihak dengan persepsi, kebutuhan, dan motivasi yang berbeda mencoba untuk bersepakat tentang suatu hal demi kepentingan bersama.(Casse). Sementara Stephen Kozicki mengemukakan Negosiasi adalah sustu seni dalam mencapai persetujuan dengan memecahkan berbagai perbedaan melalui kreatifitas. Tujuan negosiasi adalah antara lain : 
1. Untuk menemukan suatu kesepakatan kedua belah pihak 
2. Untuk memenuhi harapan/keinginan kedua belah pihak 
3. Untuk mendapatkan sebuah keuntungan atau menghidari kerugian, atau memecahkan problem lain. 

Dalam melakukan negosiasi terdapat 6 tahapan yang penting yang harus dilakukan : 
1. Persiapan meliputi : 
  • Mengumpulkan informasi 
  • Menentukan tim negosiasi 
  • Mengusahakan lebih banyak mengenal profil pihk lawan, tujuannya adalah menumbuhkan kepercayaan diri dan kesiapan dalam melakukan negosiasi. 
2. Kontak pertama 
  • Tahap ini adalah tahap pertemuan secara langsung abtara kedua belah pihak yang terlibat dalam proses negosiasi. 
  • Tahap penilaian yang berlangsung diantara para negosiator dan biasanya pada tahap ini akan memunculkan kesan pertama antara kedua belah pihak. 
3. Konfrontasi 
  • Tahap ini adalah tahap dimana sering terjadinya adu argumentasi antara kedua pihak terhadap segala sesuatu yang dinegosiasikan. 
  • Pada tahap ini terdpat perbedaan dan potensi perdebatan yang semakin memanas dan biasanya tidak terkendali disebabkan oleh kurangnya pengendalian emosi. 
4. Konsiliasi Bentuk konsoliasi adalah melakukan tawar menawar untuk memperoleh titik temu atau kesepakatan yang betul-betul disepakati dan bermanfaat bagi kedua belah pihak. Seperti halnya proses tawar menawar antara penjual dan pembeli. 

5. Solusiahap dimana kedua belah pihak mulai saling menerima dan memberi, atau dimana para negosiator mulai menemukan titik kesepakatan bagi kedua belah pihak dengan cara mereka masing-masing dengan mengembangkan sikap relasional yaitu sikap yang selalu berorientasi untuk menanggung bersama dan selalu menumbuhkan sikap saling member solusi terbaik bagi kedua belah pihak. 

6. Pasca Negosiasi Tahap ini adalah tahap terakhir dari negosiasi yaitu bentuk konsolidasi bagi kedua belah pihak, apakah masing-masing pihak benar-benar memiliki komitmen atas segala yang telah disepakati bersama. 

KETRAMPILAN BERNEGOSIASI 
Terdapat 2 jenis ketrampilan bernegosiasi yaitu : 
1. Convensional skill meliputi : 
a. Menggunakan pertanyaan terbuka 
b. Menafsirkan atau merumuskan kembali perkataan negosiator lawan dengan kata-kata sendiri 
c. Diam setelah suatu pertanyaan dibuat oleh lawan negosiator. 
d. Menyimpulkan dari waktu kewaktu, dan membuat catatan penting selama negosiasi 
e. Menyatakan perasaan dan emosi untuk meredakan ketegangan dan membentuk rasa percaya diri. 

2. Nonconvensional skill cirri-cirinya meliputi :
a. Menunjukkan salah pengertian tentang maksud pihak lawan dengan perumusan ulang pertanyaan dan kesimpulan yang salah. 
b. Membesar-besarkan apa yang dikatakan oleh negosiator lawan 
c. Menggunakan kata-kata yang over stateman seperti selalu, tidak pernah,tidak mungkin, dll. 
d. Membuat gerakan yang tak terduga, misalnya beralih ke hal lain tanpa diduga. 
e. Menghujani pihak lawan dengan banyak pertanyaan atau bias jua terlalu banyak informasi yang menimbulkan kebingungan. 

TIPE NEGOSIATOR 
Berikut ini adalah tipe-tipe negosiator yang sering kali kita jumpai dalam melakukan komunikasi bisnis : 
a. Negosiator crang yaitu hanya memikirkan bagaimana untuk menang dalam negosiasi dan menghalalkan segala cara untuk mengalahkan lawan. 
b. Negosiator professional yaitu orang yang melakukan negosiasi yang mengetahui pokok permasalahan yang akan dinegosiasikan dan juga tahu bagaimana memperoleh apa yang diinginkan, memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang baik, dan mengetahui banyak tentang profil lawan negosiasi. 
c. yang Negosiator Bodoh yaitu negosiator yang cenderung menghendaki kekalahan untuk medua belah pihak, yang penting baginya adalah tidak ada yang menang diantara keduanya.
d. Negosiator Naif yaitu orang yang melakukan negosiasi namun tidak siap, dan tidak tahu pokok persoalan yang dinegosiasikan, cenderung percaya begitu saja terhadap lawan, dan kalau perlu beredia meberikan apa saja yang diminta lawan negosiator. 

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Kumpulan Artikel News Copyright © 2011-2012 | Powered by Blogger